Header Ads

___________________________________________
Kirim tulisan anda melalui WhatsApp Kami 08586 8080 173
Via Email: duniaperpustakaan.com@gmail.com

Tulisan Terkini

Kisah Pustaka Bergerak yang Terus Bergerak Tebar Literasi hingga Pelosok!

Kisah Pustaka Bergerak yang Terus Bergerak Tebar Literasi hingga Pelosok!


Dunia Perpustakaan | Kita memang tidak boleh berhenti untuk memberikan berbagai aksi dari para pejuang literasi.

Bahkan jika perlu, kalaupun anda sudah pernah mendengarkan aksi mereka, namun saat anda kembali membaca kisah dan perjuangan mereka, anggap saja anda baru pertamakali mendengarnya.

Hal ini juga mungkin yang harus anda lakukan saat mendengar nama pejuang literasi yang satu ini, ya! Muhammad Ridwan Alimuddin.

Muhammad Ridwan Alimuddin bagi anda yang sudah sering mengikuti update terbaru dari duniaperpustakaan.com ini mungkin nama Muhammad Ridwan Alimuddin bukan hal baru lagi.

Karena melalui aksinya, mantan wartawan yang satu ini memang sungguh luar biasa.

Untuk anda yang berlum tahu terkait dengan Muhammad Ridwan Alimuddin, berikut ini sedikit kisah tentang Muhammad Ridwan Alimuddin yang beberapa waktu lalu sudah dipublikasikan di dw.com/id.

Pustaka Bergerak tak kenal lelah bangkitkan minat baca dengan perahu, motor, becak bendi,dll. hingga ke pedalaman. Di Mandar, Nusa Pustaka dibangun sekaligus jadi museum maritim.

#Perpustakaan di Mandar


Nusa Pustaka adalah perpustakaan milik Muhammad Ridwan Alimuddin di Desa Pambusuang Kecamatan Balanipa, Kabupaten Polewali Mandar (Polman), Sulawesi barat yang diresmikan Maret 2016.

#Armada pustaka


Mengandalkan Armada Pustaka untuk membuka ruang baca ke masyarakat Sulawesi Barat, Muhammad Ridwan Alimuddin mendirikan ativitas literasi lewat Nusa Pustaka di Kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat.

#Ridwan, pejuang literasi


Muhammad Ridwan Alimuddin dulunya merupakan mantan wartawan. Ia punya kepedulian luar biasa terhadap buku dan usaha membangkitkan minat baca hingga ke pelosok.

#Dengan perahu


Dengan perahu atau sampan, Ridwan berkelana membawa buku ke pulau-pulau kecil, agar bisa sampai kepada anak-anak di pelosok terpencil yang haus buku bacaan .

#Museum maritim


Perpustakaan ini sekaligus merupakan museum maritim Mandar. Saat ini Perpustakaan Museum Nusa Pustaka mengoleksi lebih dari 6000 buku dan beberapa artefak kebaharian. Misalnya tiga unit sandeq, replika perahu, beberapa alat bantu kerja nelayan dan artefak bangkai perahu Mandar.

#TebarVirusLiterasi


Tujuan utama dibangunnya Nusa Pustaka adalah agar buku-buku dapat dimanfaatkan secara maksimal, mudah diakses masyarakat yang ingin membaca dan meminjam buku setiap saat.

#Bisa membaca dimana saja


Nusa Pustaka itu menampung sedikitnya 6.000 buku bacaan, baik buku sastra, komik, budaya, maritim, maupun buku ilmu pengetahuan umum. Anak-anak bisa membaca di mana saja dengan santai, bahkan di luar perpustakaan.

#Dukungan sahabat


Motivator dan penulis Maman Suherman setia menemani perjuangan Ridwan. Ketika Maman ikut berlayar bersama perahu pustaka, perahu terbalik di lautan pada 13 Maret 2016, tepat pada hari peresmian Nusa Pustaka. Hampir semua warga di pantai bergegas berupaya menyelamatkan mereka dan buku-buku yang karam ke laut.

#Minat besar


Masyarakat setempat khususnya anak-anak amat antusias menyambut Nusa Pustaka. Bahkan ketika masih persiapan pembangunannya pun beberapa pelajar setiap hari sudah mampir ke Nusa Pustaka untuk bisa membaca buku.

#Dukungan dari manca negara


David Van Reybrouck, sejarawan dari Belgia memberikan dukungan bagi inisiatif ini. Penulis karya sastra non-fiksi, novel, puisi dan drama ini berkunjung ke Nusa Pustaka dan berdiskusi dengan masyarakat setempat.

#Andalkan berbagai armada demi ilmu pengetahuan


Armada Pustaka selain memiliki Perahu Pustaka, juga menyebar buku lewat Motor Pustaka, Sepeda Pustaka, Bendi Pustaka dan Becak Pustaka, yang menjadi tonggak gerakan literasi bersama.

#Bendi pustaka


Delman atau bendi lazimnya juga disulap oleh para pegiat literasi ini menjadi perpustakaan keliling di Polewali Mandar, Sulawesi Barat.

#Sang sais Bendi Pustaka


Rahmat Muchtar, keua dari kiri, adalah sais Bendi Pustaka. Ia berfoto bersama Maman dan Ridwan.
---------------------------------------------
Kirim tulisan anda melalui WhatsApp Kami 08586 8080 173