Header Ads

___________________________________________
Kirim tulisan anda melalui WhatsApp Kami 08586 8080 173
Via Email: duniaperpustakaan.com@gmail.com

Tulisan Terkini

Mengenalkan Buku Kepada Anak

 Mengenalkan Buku Kepada Anak.


Dunia Perpustakaan | Mengenalkan buku pada anak perlu dilakukan sejak dini. Mereka akan memperoleh banyak manfaat dari buku. Mulai dari belajar mengenal warna, benda, binatang, angka, huruf, hingga mendapat berbagai pengetahuan. Buku adalah gudang ilmu dan jendela dunia.

Buku merupakan bagian penting dari kehidupan. Upaya meningkatkan minat baca pun terus dilakukan. Pada 8 September diperingati sebagai Hari Aksara Internasional. Momen ini pun dijadikan ajang untuk terus meningkatkan minat baca termasuk kepada anak.

Anak yang banyak membaca akan lebih tahu banyak hal dari buku yang dibacanya. Tetapi, ada orang tua yang bingung dalam menentukan waktu yang tepat untuk memperkenalkan buku pada anaknya. Apakah ketika anak masih bayi atau ketika anak sudah bisa membaca?

Yulia Ekawati Tasbita, S. Psi, Psikolog mengatakan memperkenalkan anak dengan buku bisa dilakukan sedini mungkin. Bahkan, bisa dimulai ketika anak berusia nol tahun.

Dikutip dari pontianakpost.com, [07/09/16]. “Tentu saja memperkenalkan buku di usia nol tahun bukan harus memberikan anak buku dalam bentuk fisik, tetapi lebih kepada konsep membaca,” terang salah satu Owner  Persona Consulting ini.

Ketika anak belum bisa membaca, orangtua memperkenalkannya dengan melalui cerita-cerita. Sebab pada usia ini, beberapa fungsi organ anak telah berfungsi dengan baik. Salah satunya organ pendengaran.

“Bahkan ada beberapa orangtua yang sudah melatih hal itu ketika anaknya masih dalam kandungan. Ini juga melatih kemampuan verbal anak,” papar Yulia.

Orangtua tak harus menunggu anak bisa membaca dulu baru dikenalkan buku. Bahkan buku juga bisa menjadi media bermain bagi anak.  “Sekarang sudah ada buku-buku yang sesuai dengan usia anak. Sebelum anak bisa baca, orangtua bisa memberikan buku-buku yang banyak gambarnya,” jelasnya.

Kecenderungan anak adalah mencontoh. Ketika ingin melatih anak terbiasa membaca buku, orangtua harus mencontohkannya di rumah.  “Ketika anak melihat orangtuanya membaca, dia juga ingin membaca. Orangtua bisa memberikan mereka buku-buku yang sesuai untuk mereka,” terang Yulia.

Seiring bertambahnya usia anak, membaca dapat melatih kemampuan kognitif anak. Anak mendapatkan berbagai informasi. Apalagi jika bahan bacaannya mengandung edukasi.

“Dengan membaca juga akan melatih kemampuan berbicara anak, termasuk kemampuan dia dalam bercerita. Misalnya orangtua kembali meminta anak menceritakan apa yang dibacanya, baik saat suasana santai maupun giliran dalam bercerita sebelum tidur,” jelas Yulia.

Ketika sejak kecil sudah terlatih, akan tumbuh minat membaca pada diri anak. Orangtua tidak perlu lagi menyuruh anak membaca buku, karena dia telah menganggap buku adalah kebutuhan.

“Kalau sudah tumbuh minat membaca pada diri mereka, anak akan dengan sendirinya senang membaca. Bahkan dia akan senang ketika di ajak ke toko buku, maupun perpustakaan,” katanya.

Meskipun anak sudah bisa membaca, bukan berarti orangtua melepas begitu saja. Dampingi anak saat dia membaca buku, terutama bacaan yang melatih kemampuan imajinasi anak.

Temukan cara-cara yang menyenangkan sehingga anak tidak bosan. “Orangtua harus mengarahkan anak agar tidak salah dalam memahami buku yang dibacanya,” pungkas dia.

Mengajari Anak Cinta Buku


Anak yang mencintai buku dan suka membaca, tidak dibentuk dalam sekejap. Perlu kesabaran dalam menumbuhkan minat membacanya.

Psikolog Yulia Ekawati Tasbita memberikan beberapa saran untuk mendorong minat baca si kecil, diantaranya :
#1. Sesuaikan usia anak

Buku yang diberikan kepada anak tentu saja harus menyesuaikan dengan usia mereka. Ketika anak sudah mulai bisa membaca, misalnya usia lima tahun, maka pilihlah buku yang sedikit tulisan tetapi banyak gambarnya. Tetapi ketika anak mulai bisa membaca, pilihlah buku yang mulai banyak tulisannya.
#2. Selektif memilih buku

Buku yang diberikan kepada anak tentunya buku-buku yang baik untuk tumbuh kembangnya. Pilihlah buku-buku yang memiliki muatan edukasi, melatih kemampuan sosial anak, terpenting buku-buku yang membuka wawasan keagamaan pada anak. Termasuk buku yang mengajarkan etika, moral kepada anak.
#3. Bergiliran bercerita dengan anak

Mendongengkan sebelum tidur memiliki manfaat yang besar bagi anak. Ini juga melatih daya imajinasi anak, apalagi orangtua memiliki kemampuan bercerita dengan baik.
#4. Mengajak ke perpustakaan

Ajaklah anak berkunjung ke perpustakaan. Perkenalkan dengan ragam buku-buku bacaan yang sesuai dengan usia mereka.
#5. Mengajak ke toko buku

Jadwalkanlah waktu untuk berkunjung ke toko buku. Bila memungkinkan, secara berkala ajak anak membeli buku-buku yang mereka inginkan.
---------------------------------------------
Kirim tulisan anda melalui WhatsApp Kami 08586 8080 173